Loading...

Covid-19: Industri harus berubah

Covid-19 diprediksi akan terus menghantui berbagai negara, paling tidak samapi vaksinnya selesai dibuat pada akhir tahun 2020. Hingga saat itu, aktifitas industri dan perkonomian akan masuk ke era normal baru atau new normal. Hal ini diakibatkan karena banyak factor seperti terhambatnya rantai pasok, pergeseran permintaan, perubahan aktifitas produksi, dll.

Untuk membuat bisnis tetap berjalan dengan baik, ada beberapa hal yang dapat dilakukan, yaitu:

  • Diversifikasi

Penutupan perbatasan dan larangan ekspor yang dilakukan oleh berbagai negara akan berdampak pada terganggunya rantai pasok. Saat sekrang ini adalah waktu yang tepat untuk menghentikan ketergantungan kepada China. Indonesia harus mulai mendiversifikasi produk atau bahkan menciptakan bahan baku sendiri yang selama ini digantungkan ke China. Sebagai contoh, Jepang telah menyisihkan lebih dari US $ 2 miliar dalam paket pemulihan coronavirus untuk membantu perusahaan menggeser produksi keluar dari China yang menunjukkan ketergantungannya pada China.

  • Manfaatkan distribusi daring

Dengan lebih banyak konsumen yang bekerja dan tinggal di rumah, peluang untuk menjangkau pelanggan secara langsung akan sangat penting. Ini berarti bahwa toko mortir dan batu bata tradisional masih dapat mempertahankan kehadiran fisik tetapi mereka juga harus mencari cara untuk berinteraksi dan mengirimkan langsung ke konsumen. Penyedia logistik pihak ketiga (3pL) dapat meringankan sebagian dari permintaan ini, tetapi selama waktu ini, mereka kemungkinan akan melebar. Belanja online juga memastikan bahwa meskipun ada penurunan konsumsi, akan selalu ada permintaan untuk produk, memungkinkan bisnis untuk beroperasi, meskipun dengan tingkat yang dikurangi, sampai pandemi terkandung.

  • Renegosiasi kontrak

Bisnis membutuhkan modal kerja agar dapat berfungsi sehingga dapat mengurangi biaya dengan bekerja sama dengan pemasok untuk menegosiasikan kembali kontrak. Ini mungkin berarti membeli bahan baku dalam skala terbatas atau menunda pengiriman. Bisnis juga dapat bernegosiasi dengan pelanggan untuk membayar lebih awal dengan memberi mereka diskon atau konsesi lain untuk melanjutkan arus kas masuk. Bisnis dapat mempertimbangkan untuk membeli dalam jumlah besar dengan potongan harga dan menyimpan input untuk mempersiapkan jangka panjang.

  • Bisnis harus mencoba dan mempertahankan operasi

Mematikan produksi dan memulai kembali bisa menjadi usaha yang mahal. Bisnis harus mencoba dan mengurangi operasi sebanyak mungkin tanpa harus mematikan operasi. Operasi yang dimulai kembali mungkin memerlukan bisnis untuk menemukan pemasok dan karyawan baru. Selain itu, mesin yang keluar dari produksi memerlukan perawatan dan biaya tambahan untuk mempercepat ketika produksi dilanjutkan. Ini dapat menguras keuangan bisnis. Perusahaan harus melakukan analisis biaya-manfaat dan melihat opsi mana yang paling cocok.

  • Evolusi Rantai Pasok

Pandemi COVID-19 akan mengubah cara perusahaan melakukan bisnis di tahun-tahun mendatang. Namun, penting untuk menyadari bahwa permintaan akan meningkat secara bertahap seiring bisnis dan konsumen beradaptasi dalam jangka panjang. Contohnya sebagaimana dicatat oleh Bank Dunia, Vietnam mungkin menderita kerugian jangka pendek tetapi fundamental jangka panjang tetap kuat dan kemungkinan akan bertahan melalui krisis.

Namun demikian, pandemi ini akan memaksa bisnis dan rantai pasokan untuk berkembang. Bisnis harus terus berinovasi dan mempersiapkan diri untuk volume, pola, dan tren permintaan baru.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berlangganan Newsletter Kami !

Dapatkan Artikel Penting dan Wawasan:.

Loading