Loading...

Covid-19 Picu Tren Percepatan di China

Beberapa bulan terakhir, COVID-19 telah menyebar di seluruh duni. Sebagai negara pertama yang bergulat dengan krisis, China telah berada di garis depan baik setelah pemulihan ekonomi pasca-COVID-19, dan dari perubahan masyarakat yang telah dipicu pandemi. Covid-19 juga telah mejadi pemicu lima tren percepatan di China, yaitu:

  • Digitalisasi

Sebelum COVID-19, China sudah menjadi pemimpin digital di dunia. Menyumbang 45 persen dari transaksi e-commerce global dan tingkat pembayaran seluler tiga kali lebih tinggi dari Amerika Serikat. Konsumen dan bisnis di Cina telah mempercepat penggunaan teknologi digital mereka sebagai hasil dari COVID-19. Berdasarkan survei yang dilakukan oleh McKinsey terhadap konsumen China, sekitar 55 persen kemungkinan akan terus membeli lebih banyak bahan makanan secara online setelah puncak krisis. Penjualan digital Nike kuartal pertama di China meningkat 30 persen tahun-ke-tahun setelah perusahaan meluncurkan latihan di rumah melalui aplikasi mobile-nya, sementara platform properti Beike mengatakan tampilan properti yang difasilitasi agen di showroom realitas virtual pada Februari meningkat hampir 35 kali lipat dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

  • Paparan global yang menurun

Sebelum COVID-19, Cina telah mengurangi eksposur relatifnya ke dunia karena mayoritas pertumbuhan ekonomi dihasilkan oleh konsumsi domestik, rantai pasokan matang dan terlokalisasi, dan kemampuan inovasi ditingkatkan. Perselisihan perdagangan AS-China meningkatkan risiko dan ketidakpastian, dan sekitar 30 hingga 50 persen perusahaan yang disurvei oleh berbagai lembaga pada 2019 mengindikasikan bahwa mereka mempertimbangkan untuk menyesuaikan strategi rantai pasokan mereka dengan mencari sumber alternatif atau memindahkan produksi ke wilayah lain. COVID-19 telah mengintensifkan perdebatan, dengan beberapa pemerintah menyerukan perusahaan-perusahaan di sektor-sektor kritis untuk memindahkan operasi mereka kembali ke negara asal mereka dan mengumumkan paket dukungan keuangan untuk memfasilitasi hal ini. Dua puluh persen perusahaan yang disurvei oleh AmCham China percaya COVID-19 dapat mempercepat “decoupling.”

  • Meningkatnya intensitas kompetitif

Pemain besar di perekonomian China terdiri dari perusahaan-perusahaan yang telah mendigitalkan dan memiliki operasi yang sangat cepat, kekuatan melayani mereka dengan baik selama epidemi. Sebagai contoh, supermarket Freshippo Alibaba mengatasi kendala pasokan dan memenuhi pesanan online untuk buah yang melonjak. Kelincahan Foxconn memungkinkannya untuk beralih operasi pabrik untuk menutupi produksi, melindungi karyawan, dan memungkinkan dimulainya kembali produksi lebih awal dari pesaing. Platform video pendek populer TikTok mengumumkan merekrut 10.000 karyawan baru ketika virus mencapai puncaknya. Keadaan ini akan menghancurkan perusahaan yang lebih lemah, khususnya UKM yang tidak cukup gesit atau paham digital, rentan terhadap masalah arus kas, pengangguran, dan kegagalan bisnis.

  • Pendewasaan konsumen

Generasi muda China yang kaya tidak pernah mengalami penurunan ekonomi domestik sebelum COVID-19. Virus telah memaksa mereka untuk berpikir lebih keras tentang pengeluaran, tabungan, dan pertukaran dalam perilaku pembelian. Sikap terhadap pembelanjaan di antara konsumen berusia 20-an dan 30-an, yang secara tradisional merupakan mesin pertumbuhan konsumsi China, telah berubah secara nyata setelah COVID-19.

  • Sektor swasta dan sosial meningkat

Selama wabah SARS 2003, pemerintah dan badan usaha milik negara (BUMN) adalah aktor utama selama pemulihan ekonomi. Sekarang, sektor swasta dan perusahaan teknologi terkemuka memainkan peran yang lebih signifikan, memberikan kontribusi sosial ekonomi yang besar di tengah munculnya lembaga sosial yang kuat yang telah menyumbangkan jutaan untuk upaya pemulihan. Perdebatan kebijakan juga mengindikasikan COVID-19 mungkin mempercepat reformasi struktural yang telah lama ditunggu-tunggu untuk tenaga kerja, dan modal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berlangganan Newsletter Kami !

Dapatkan Artikel Penting dan Wawasan:.