Loading...

Polusi Asap Lintas Batas (Bagian 1) : Kegagalan Asean dalam Mempromosikan Kerja Sama dalam Tata Kelola Lingkungan Regional

Langit cerah dan bau tajam yang tersisa bukanlah fenomena aneh bagi kebanyakan orang di Asia Tenggara. Ini adalah tanda-tanda familiar dari fenomena kabut asap lintas batas yang terjadi secara rutin setiap tahun di seluruh kawasan. Baru-baru ini  tepatnya di penghujung tahun 2019 — pemandangan ini kembali dialami oleh sebagian besar masyarakat di Asia Tenggara mulai dari Indonesia, Malaysia, Singapura, hingga Teluk Thailand hingga Kamboja dan Vietnam. Hal yang menyebabkan terulangnya kembali tidak mengubah praktek tebang-bakar tanaman oleh pemilik perkebunan (petani kecil atau perusahaan besar) untuk membuka lahan untuk budidaya dan penanaman komersial, telah menyebabkan kebakaran hutan yang meluas yang sebagian besar terjadi di Indonesia. Fenomena ini memang tidak diragukan lagi merupakan bencana ulah manusia, namun keadaan yang semakin memburuk akibat pola cuaca El Nino menyebabkan iklim semakin kering, terutama pada bulan Agustus dan September – yang dikenal sebagai puncak musim kemarau.

Dari catatan, episode bencana lingkungan ini dimulai pada 1980-an ketika kasus pertama kebakaran hutan skala besar dilaporkan terjadi di pulau Sumatera dan Kalimantan, Indonesia. Selama 1997-1998, polusi kabut asap berdampak pada visibilitas atmosfer yang luas dan masalah kesehatan di Asia Tenggara. Indonesia dan negara tetangga seperti Malaysia, Singapura, dan Thailand Selatan menderita kerugian hingga $ 9 miliar untuk industri pariwisata, transportasi, dan pertanian (Wardani, 2013). Selain itu, WHO melaporkan bahwa episode kabut asap pada periode ini sangat terkait dengan peningkatan mortalitas harian, rawat inap, kunjungan ke ruang gawat darurat, gejala pernapasan, asma, dan penurunan fungsi paru – terutama pada orang tua dan orang muda (Dawud 1999; Cheong et al. ., 2019). Kebakaran hutan di Indonesia kembali terulang, diikuti pencemaran kabut asap, dilaporkan rutin terjadi sejak 1999 – 2019 silam. Sementara Studi Luar Angkasa Institut Goddard NASA memperkirakan bahwa krisis kabut asap 2015 adalah yang terburuk dalam sejarah, ternyata empat tahun kemudian, situasi lain yang lebih buruk muncul (Jenkins, 2015). Kebakaran hutan menghancurkan sekitar 2,6 juta hektar lahan di Indonesia pada pertengahan 2019, serta membawa kabut asap sepanjang Juli hingga Oktober, di mana tingkat emisi karbon harian telah melebihi level di Uni Eropa (Hicks, 2019).

Meskipun penyebab utama pencemaran kabut asap sebagian besar – jika tidak semua – berasal dari kebakaran hutan di Indonesia, Indonesia bukanlah satu-satunya penyebab dari fenomena ini. Kegiatan perkebunan di Indonesia melibatkan banyak pelaku; beberapa diantaranya adalah perusahaan besar dari Singapore dan Malaysia. Di antara rangkaian kebakaran hutan yang dilaporkan terjadi di Indonesia, ditemukan sejumlah kasus di areal konsesinya (Soeriaatmadja & Leong, 2019). Situasi ini menunjukkan bahwa tanggung jawab untuk menyelesaikan masalah tidak hanya harus ditanggung oleh Indonesia tetapi juga negara tetangga yang perusahaannya juga terdeteksi sebagai bagian dari masalah. Memperhatikan dengan seksama besaran dan sifat krisis, tanggung jawab dan kewenangan tentunya berada di bawah ASEAN sebagai organisasi regional. Sayangnya, setelah beberapa langkah diambil, tidak ada kemajuan yang signifikan untuk menangani akar penyebab multi-dimensi dari pencemaran kabut asap. Polusi kabut asap di Asia Tenggara masih menjadi misteri. Sejauh ini, belum ada kebijakan tunggal yang cocok untuk semua yang dapat mengatasi masalah ini. Dari tradisi praktik pertanian hingga politik pengelolaan lahan, mereka tetap menjadi inti permasalahan. Kerangka hukum yang diharapkan dapat membawa angin segar dan menjadi pedoman bagi mitigasi segera di bawah kerjasama Negara-negara Anggota, dalam hal ini tampaknya tidak ada artinya. Episode kabut asap yang berkepanjangan menunjukkan bahwa ada yang tidak beres dengan pendekatan ASEAN, oleh karena itu menemukan strategi yang lebih konkrit dan efektif merupakan pekerjaan rumah bagi organisasi regional ini. Bagaimana upaya ASEAN dalam menanggulangi krisis kabut asap di kawasan? Apa yang salah dengan pendekatan yang tidak mampu menghentikan terulangnya episode krisis kabut asap di Asia Tenggara ini?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berlangganan Newsletter Kami !

Dapatkan Artikel Penting dan Wawasan:.

Loading