Loading...

Polusi Asap Lintas Batas (Bagian 2) : Sejarah dan Prinsip-Prinsip dalam ASEAN

Pasca-Perang Dunia II, struktur internasional sangat dicirikan oleh pembagian kekuasaan antara dua kekuatan besar, Amerika Serikat dan Uni Soviet. Persaingan ideologis dan perebutan kekuasaan antara kedua negara juga telah mempengaruhi pembentukan sistem internasional saat itu, di mana banyak negara dipaksa untuk terlibat dan berpihak pada salah satunya — tak terkecuali Asia Tenggara. Banyak negara di kawasan ini yang baru terbentuk atau baru lepas dari penjajahan, yang membuat keamanan nasionalnya rapuh dan mudah terjerat oleh pengaruh kekuasaan. Ancaman yang ditimbulkan oleh polarisasi kekuatan global menjadi landasan

              Pada 8 Agustus 1967, ASEAN didirikan di Bangkok atas prakarsa lima pemimpin negara dari Indonesia, Malaysia, Singapura, Filipina, dan Thailand — yang kemudian dikenal sebagai founding fathers. Berdasarkan Deklarasi Bangkok, ASEAN didirikan dengan tujuan untuk mempromosikan kerja sama dalam tiga pilar utama: politik, ekonomi, dan sosial budaya. Selain itu, ia juga berupaya untuk mempromosikan perdamaian dan stabilitas kawasan melalui penghormatan yang taat terhadap keadilan dan supremasi hukum, serta kepatuhan pada prinsip-prinsip Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa (Khoman, 1992). Keanggotaan negara-negara di ASEAN tidak sekaligus dalam sejarahnya. Pada Januari 1984, Brunei Darussalam bergabung sebagai anggota keenam ASEAN, disusul Vietnam sebagai anggota ketujuh pada 28 Juli 1995. Kemudian, Laos dan Myanmar bergabung dengan organisasi tersebut pada 25 Juli 1997, sebagai anggota kedelapan dan kesembilan. Kamboja terakhir bergabung dengan tim pada 30 April 1999. Hingga saat ini, Papua Nugini masih belum masuk tim. Beberapa tahun kemudian, sepuluh Negara Anggota ASEAN bertemu pada KTT ASEAN ke-13 di Singapura dan bersama-sama merumuskan kerangka kerja kelembagaan yang menjadi pedoman bagi ASEAN, yang dikenal dengan Piagam ASEAN. Ini menyusun norma, aturan, dan nilai ASEAN; menetapkan target yang jelas untuk ASEAN; dan menyajikan akuntabilitas dan kepatuhan (ASEAN, 2020). Pada tanggal 15 Desember 2008, dokumen tersebut secara resmi diluncurkan sekaligus meresmikan ASEAN sebagai badan hukum, seperti halnya organisasi regional lainnya dalam struktur global.

Prinsip Dasar ASEAN

Keunikan ASEAN terletak pada empat belas prinsip dasar yang tertuang dalam Piagam ASEAN. Karakteristik ASEAN dalam interaksinya dengan negara-negara anggota dan sekitarnya sangat banyak dibangun di atas prinsip-prinsip ASEAN. Secara umum prinsip-prinsip ini mengatur:

1. Saling menghormati kemerdekaan, kedaulatan, kesetaraan, keutuhan wilayah, dan identitas nasional semua bangsa;

2. Hak setiap Negara untuk memimpin eksistensi nasionalnya bebas dari campur tangan eksternal, subversi atau paksaan;

3. Non-campur tangan dalam urusan internal satu sama lain;

4. Penyelesaian perbedaan atau perselisihan dengan cara damai;

5. Penolakan ancaman atau penggunaan kekerasan; dan

6. Kerja sama yang efektif di antara mereka sendiri.

Di antara semua prinsip tersebut, tidak adanya campur tangan dalam urusan dalam negeri Negara Anggota merupakan salah satu ciri yang membedakan ASEAN dari organisasi serupa. Berbeda dengan UE, yang berfungsi sebagai organisasi supranasional dan sebagian memiliki otoritas mengikat — yang memungkinkan mereka untuk mengesampingkan hukum nasional anggotanya — ASEAN lebih merupakan kerja sama antar pemerintah yang ramah kedaulatan (The Levin Institute, 2016; Larik, 2019) . EU juga dilengkapi dengan Court of Justice (CJEU) sebagai platform yang membuat undang-undang dan memantau penerapan hukum yang seragam di antara Negara Anggota EU, sedangkan ASEAN tidak memiliki pengadilan (Koh, 2017; European Union, n.d.). Oleh karena itu, dalam beberapa hal, UE memiliki kewenangan untuk menjatuhkan sanksi kepada Negara Anggota yang tidak patuh. Sebaliknya, salah satu prinsip ASEAN menekankan bahwa penggunaan ancaman atau penggunaan kekuatan tidak dikenal dalam regionalisme ini. Dalam praktiknya, jarang ditemukan — atau jarang ada — sanksi apa pun terhadap ketidakpatuhan Negara Anggota.

Lebih sering daripada tidak, prinsip-prinsip fundamental ASEAN telah membatasi ASEAN untuk berfungsi dengan baik sebagai organisasi regional yang aktif. Misalnya, ASEAN sangat terkenal tidak memiliki badan pengatur yang kuat, karena tidak seperti Parlemen UE dan Komisi UE — yang memiliki kewenangan untuk membuat undang-undang dan memveto anggaran dan rapat, dan dapat bertindak sebagai pemerintah — Majelis Antar Parlemen ASEAN adalah hanya terbatas dalam kapasitasnya untuk bujukan moral (Koh, 2017). Belum lagi terbatasnya kewenangan Sekretaris Jenderal ASEAN yang hanya dapat mengeluarkan rapor tahunan tentang kepatuhan setiap Negara Anggota dengan kewajibannya (Ibid.)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berlangganan Newsletter Kami !

Dapatkan Artikel Penting dan Wawasan:.

Loading