Loading...

Polusi Asap Lintas Batas (Bagian 3) : Kegagalan Kerjasama Asean

Ada banyak perbedaan pendapat tentang nilai dan fungsi ASEAN sebagai organisasi regional. Namun, setelah lebih dari 50 tahun sejak didirikan, terdapat kesepakatan luas bahwa ASEAN telah memberikan kontribusi yang signifikan untuk memimpin Asia Tenggara menuju kemajuan dan kemakmuran, termasuk dalam mempromosikan perdamaian dan kerja sama yang lebih besar antara negara-negara anggota dan seluruh dunia. Meski tidak bisa dipungkiri, kekurangan di sana-sini masih terlihat, beberapa di antaranya berpotensi mengundang keterlibatan pihak luar dalam memfasilitasi penyelesaian sengketa yang lebih baik antar Negara Anggota. Misalnya, sengketa teritorial antara Indonesia dan Malaysia atas Ligitan dan Sipadan pada tahun 2002 berujung pada keterlibatan Mahkamah Internasional sebagai jalan penyelesaian. Sekarang, krisis pencemaran kabut asap yang berkepanjangan menjadi contoh lain yang memperjelas bahwa ASEAN sangat tidak efektif untuk bertindak sebagai payung kerjasama regional dalam tata kelola lingkungan.

Tanggapan ASEAN: Set Inisiatif untuk Pembentukan AATHP

Pencemaran kabut asap yang parah setelah kebakaran hutan skala besar pada tahun 1997-1997 telah menjadi seruan bagi ASEAN untuk bergerak maju ke langkah yang lebih serius dan tegas untuk menghadapi ancaman kerusakan lingkungan dan kesehatan di kawasan. Perjanjian ASEAN tentang Pencemaran Asap Lintas Batas (AATHP) merupakan wujud dari keprihatinan ini dan ketakutan selanjutnya akan ancaman yang lebih signifikan terhadap stabilitas ekonomi dan kesejahteraan rakyat dalam jangka panjang. Perjanjian tersebut dibuat pada tahun 2002 dan mulai berlaku selama satu tahun setelahnya. Ini merupakan bentuk kerjasama di bawah pilar masyarakat sosial budaya, yang secara khusus ditujukan untuk pencegahan, pemantauan, dan mitigasi kebakaran lahan dan hutan untuk mengendalikan pencemaran kabut asap lintas batas melalui upaya bersama nasional, kerjasama regional dan internasional (AATHP, 2016; Biological, 2018). Dalam dokumen kesepakatan tersebut, diatur beberapa langkah untuk mengurangi pencemaran kabut asap, termasuk pemantauan dan penilaian; pencegahan; kesiapan; tanggap darurat nasional dan gabungan; prosedur penyebaran orang, material dan peralatan lintas batas, kerjasama teknis, dan penelitian ilmiah (ASEAN, 2020).

Kesepakatan tersebut diikuti dengan inisiasi berbagai pertemuan dan pembentukan badan pendukung untuk mencapai tujuannya secara optimal. Satu pertemuan utama untuk Perjanjian ini adalah Conference of the Parties (COP) to AATHP. Selain itu, dibentuk Komite di bawah COP (COM) yang bertugas membantu COP dan bertemu setiap tahun sebelum pertemuan COP. Selain itu, berdasarkan Perjanjian, sebuah pusat koordinasi – yang lebih dikenal dengan ASEAN Coordinating Center for Transboundary Haze Pollution Control (ACC) – ditempatkan di Indonesia. Sekretariat ASEAN dan ASEAN Specialized Meteorological Center (ASMC) saat ini melaksanakan ACC dengan tujuan untuk memfasilitasi kerjasama dan koordinasi antar Para Pihak dalam mengelola pencemaran sebagai dampak kebakaran hutan dan lahan di negara-negara ASEAN tertentu (ASEAN Haze Action Online, 2020). Selanjutnya, untuk membantu pekerjaan ACC, Negara Anggota bersama-sama membentuk National Monitoring Center (NMSs) / National Focal Point (NFPs), yang tugasnya mengawasi dan bertindak langsung di lapangan. Untuk ini, Prosedur Operasi Standar untuk Pemantauan, Penilaian, dan Tanggap Darurat Bersama dikembangkan lebih lanjut pada tahun 2015 untuk menguraikan prosedur untuk data komunikasi reguler, permintaan koordinasi, dan pelaporan mobilisasi bersama sumber daya antara ACC, NMCs, dan NFPs (Ibid.).

Secara historis, AATHP bukanlah inisiatif kolaboratif pertama untuk mengatasi krisis kabut asap. Beberapa inisiatif telah dibentuk sebelumnya sejak tahun 1998. Rencana Aksi Kabut Asap Regional (RHAP) tercatat sebagai inisiatif pertama yang dibentuk oleh Pejabat Senior ASEAN untuk Satuan Tugas Teknis Kabut Lingkungan (ASOEN-HTTF) pada tahun 1998 (Kamal, 1999). Menyusul Perjanjian ini, beberapa inisiatif lain secara bertahap lahir mulai dari pengaturan pemadaman kebakaran sub-regional, promosi kebijakan tanpa pembakaran yang diadopsi oleh ASEAN melalui sesi dialog dan kampanye kesadaran perusahaan, adopsi rencana aksi segera, hingga penguatan jaringan pemantauan dan pengembangan kapasitas program (lihat Kamal, 1999). Namun, banyak ahli berpendapat bahwa serangkaian inisiatif untuk krisis kabut asap tidak membuahkan hasil yang menyenangkan. Terulangnya kebakaran hutan yang membuat frustasi, sebagian besar di Indonesia, merupakan bukti nyata bahwa tidak ada kemajuan signifikan dalam langkah-langkah yang diambil oleh ASEAN. Respon ASEAN, sebelum dan sesudah Perjanjian dinilai lambat dan penuh intrik politik antar Negara Anggota. Butuh delapan tahun bagi COP untuk akhirnya membuat peta jalan kolaboratif yang berisi strategi dan landasan konkret untuk menerapkan tindakan kolaboratif guna mengendalikan polusi kabut asap lintas batas. Sampai hari ini, baik Perjanjian maupun Peta Jalan gagal mencegah terulangnya kebakaran hutan, dan polusi kabut asap masih menjadi pemandangan sehari-hari banyak orang di Asia Tenggara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berlangganan Newsletter Kami !

Dapatkan Artikel Penting dan Wawasan:.

Loading