Loading...

Polusi Asap Lintas Batas (Bagian 4) : Masalah Inisiatif ASEAN dan Tantangan

Apakah AATHP gagal? Apa yang salah dengan Perjanjian ini dan pendekatan ASEAN terhadap krisis polusi kabut asap secara umum? Ada beberapa alasan mengapa AATHP gagal. Diantaranya, salah satu yang paling disoroti dan menjadi argumen utama dalam makalah ini adalah tantangan ASEAN Way. ASEAN Way menekankan pada proses interaksi dan pendekatan terhadap masalah yang berkenaan dengan norma tertentu, di antaranya adalah non-interferensi, non-konfrontasi, konsensus, dan konsultasi. Meskipun ASEAN tidak pernah secara eksplisit mendefinisikan prinsip non-campur tangan, namun sejarah praktik ASEAN dan dokumen-dokumen penting menunjukkan bahwa prinsip ini berarti melindungi kedaulatan negara-negara anggota Westphalia (Nguyen, 2016). Artinya, ASEAN tidak memiliki kewenangan dan wajib menahan diri dari urusan dalam negeri negara anggota. Oleh karena itu, dalam setiap kesepakatan dan keputusan di tingkat kawasan, ASEAN tidak akan pernah bisa memaksa negara anggotanya untuk patuh dan memberikan sanksi atas setiap kemungkinan pelanggaran.

Implikasi ASEAN Way terhadap fungsi ASEAN sangat besar. Dalam praktiknya, ASEAN menjadi sangat bergantung pada persetujuan otoritas nasional dalam menyelesaikan suatu masalah di tingkat kawasan. Oleh karena itu, proses penyelesaian menjadi lebih kompleks dan saling terkait. Kerja sama lingkungan ASEAN sejak lama telah sangat dibentuk oleh gagasan tentang kedaulatan lingkungan, di mana terdapat sentralitas negara yang cukup besar dalam mendukung rezim kerja sama dan mekanisme tata kelola (Condon 2006; lihat Umar, 2017). Ini menjelaskan semua penundaan dan masalah dalam menerapkan AATHP. Proses ratifikasi, implementasi, dan penerjemahan Perjanjian ke dalam perundang-undangan nasional bergantung pada kemauan masing-masing Negara Anggota, belum lagi intrik politik seputar proses tersebut. Hasilnya adalah variasi dalam pencapaian Negara Anggota dalam AATHP dan penyelesaian kabut asap secara umum. Misalnya, ketika Malaysia, Singapura, Thailand, Vietnam, dan Brunei Darussalam termasuk yang paling responsif dalam meratifikasi Perjanjian dan mengadakan pertemuan untuk menstandarkan tindakan terhadap mitigasi polusi, Indonesia adalah yang paling lambat dan paling tidak responsif. Meskipun Indonesia merupakan penyumbang kebakaran hutan terbesar di kawasan, namun baru meratifikasi Perjanjian pada tahun 2014 (Ewing & Mcrae, 2012).

Sebaliknya, Singapura bahkan telah maju untuk mengeluarkan undang-undang yang mengatur hukuman ketat bagi para pelaku kebakaran hutan, di mana Malaysia sedang menuju ke sana baru-baru ini (lihat Undang-Undang Polusi Asap Lintas Batas Singapura No, 24/2014). Bukan rahasia lagi, selama ini Indonesia sangat tidak kooperatif dalam melakukan sharing informasi terkait perusahaan yang diduga terlibat kebakaran hutan. Seringkali mereka menolak untuk mematuhi skema kerjasama pertukaran informasi dan pembagian beban sebagaimana diatur dalam AATHP.

Lebih lanjut, prinsip non-interferensi juga memberikan batasan tertentu pada ruang dan fleksibilitas ASEAN untuk segera bergerak menanggapi setiap pemberitahuan tentang kebakaran hutan. Berdasarkan ketentuan Pasal 12 AATHP, pihak dalam AATHP dapat meminta bantuan dari pihak lain jika diperlukan, dan “bantuan hanya dapat digunakan atas permintaan dan dengan persetujuan dari Pihak yang meminta, atau, jika ditawarkan oleh pihak lain. Pihak atau Pihak, dengan persetujuan dari Pihak penerima. ” Karena ketentuan ini, ASEAN Center tidak dapat bertindak atas kemauannya sendiri dalam memfasilitasi kerja sama dan kolaborasi antar pihak dalam proses mitigasi pencemaran kabut asap. Dengan kata lain, ASEAN Center belum efektif dalam menjalankan fungsinya; ini mungkin hanya menjadi alat yang efektif dalam memberikan dukungan kepada negara-negara anggota (Greenpeace Asia Tenggara, 2015).

Alasan lain di balik tidak efektifnya AATHP sebagai payung kerjasama antar Negara Anggota dalam krisis kabut asap adalah karena kurangnya akuntabilitas dan keberlakuan Perjanjian. Terlepas dari sifat Perjanjian yang mengikat secara hukum, hanya ada sedikit ruang lingkup penegakan mekanisme yang kuat. Seringkali, selama pelaksanaan rencana aksi, ASEAN tidak memiliki kemauan atau kemampuan untuk memantau satu sama lain atau untuk menerapkan sanksi korektif yang memadai (Yukawa, 2018). Sebagaimana diatur dalam Pasal 27 AATHP, setiap pelanggaran terhadap ketentuan cenderung diselesaikan melalui negosiasi, konsultasi, atau forum jalur kedua lainnya di antara negara anggota untuk meminimalkan konflik antar negara anggota. AATHP telah menjadi tidak lebih dari dokumen kenyamanan tanpa manfaat nyata yang mampu mengikat kepatuhan. Sebagai bagian dari proses ASEAN, setuju untuk tidak setuju lebih umum daripada membiarkan ketidaksepakatan mengaburkan dan merusak semangat regionalisme (Acharya, 1998).

Bahkan negara paling progresif seperti Singapura pun masih menolak untuk melakukan pendekatan ini karena ada kepentingan yang belum siap mereka serahkan. Pada prinsipnya, selalu ada trade-off yang tak terhindarkan dalam mematuhi kerjasama tata kelola lingkungan regional, dan banyak Negara Anggota masih enggan merugi banyak dalam masalah ini, terutama jika taruhannya adalah keuntungan ekonomi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berlangganan Newsletter Kami !

Dapatkan Artikel Penting dan Wawasan:.

Loading