Loading...

Menakar Kebijakan Investasi Berbagai Negara Selama Masa Pandemi

Edisi khusus Monitor Kebijakan Investasi UNCTAD yang dirilis pada 4 Mei melaporkan bahwa negara-negara memberlakukan berbagai kebijakan investasi sebagai respons terhadap pandemi coronavirus. Kebijakan tersebut termasuk fasilitasi dan retensi investasi, memberikan insentif, dukungan keuangan kepada perusahaan yang terkena dampak krisis, mendukung usaha kecil dan menengah (UKM) lokal dalam rantai pasokan, serta melindungi keamanan nasional dan kesehatan masyarakat melalui penyaringan investasi asing.

Monitor UNCTAD mendokumentasikan dan menganalisis bagaimana kebijakan investasi merespons krisis, yang diperkirakan akan memangkas aliran investasi asing (FDI) secara global hingga 40% selama 2020-2021. Ini menunjukkan penyebaran global COVID-19 juga berdampak pada negosiasi perjanjian investasi internasional (IIA).

Di dalam reportnya, UNCTAD membuat beberapa contoh instrument kebijakan investasi yang mungkin saja bisa berlaku secara efektif dan efisien selama masa pandemi.

  • Kebijakan untuk memfasilitasi dan mempertahankan investasi, dan  layanan aftercare

Beberapa negara telah mengambil langkah-langkah untuk mengurangi beban administrasi bagi perusahaan dan untuk mengurangi hambatan birokrasi dengan tujuan mempercepat proses produksi dan melacak pengiriman barang selama pandemi. Krisis, dan penutupan yang diakibatkan atau terganggunya layanan pemerintah reguler, juga telah mempercepat penggunaan alat-alat online dan platform elektronik yang memungkinkan kelangsungan layanan-layanan penting.

Dalam Pengamat IPA terbaru pada April 2020, UNCTAD telah menyusun upaya saat ini dan praktik-praktik terbaik IPA di seluruh dunia dalam menanggapi keadaan darurat. Mulai dari insentif investasi hingga intervensi yang secara khusus menargetkan industri kesehatan.

  • Insentif investasi di sektor Kesehatan

Beberapa negara telah memasukkan insentif untuk pengembangan obat dan vaksin yang cepat dalam paket bantuan negara mereka. Skema insentif lainnya menyangkut perluasan atau konversi jalur produksi untuk meningkatkan pasokan medis. Kelompok ketiga dari insentif bertujuan untuk meningkatkan kegiatan ekonomi yang dikontrak secara umum.

  • Mengakuisisi saham di perusahaan yang terkena dampak krisis

Beberapa pemerintah telah menyuarakan kesiapan mereka untuk melakukan intervensi lebih aktif di pasar agar bisnis strategis tetap bertahan. Ini termasuk opsi kapitalisasi, investasi ekuitas atau bahkan nasionalisasi penuh atau sebagian.

  • Mendukung UKM lokal dalam rantai pasokan

Bantuan keuangan dan fiskal untuk UKM adalah bagian inti dari sebagian besar paket bantuan negara yang terkait dengan COVID-19. Mereka termasuk, secara umum, pemulihan dijamin pembayaran tertunda, pembiayaan tidak langsung kepada pemasok melalui pembeli mereka, kredit pajak dan manfaat fiskal lainnya untuk perusahaan, pembiayaan bersama dari program pembangunan, dan penyediaan langsung pembiayaan kepada perusahaan lokal. Program-program bantuan ini dapat membantu menjaga rantai pasokan tetap utuh.

  • Intervensi negara dalam industri Kesehatan

Untuk melindungi kesehatan publik dan keamanan nasional selama krisis, beberapa negara telah melakukan intervensi yang secara khusus menargetkan industri kesehatan. Langkah-langkah ini termasuk, antara lain, kewajiban perusahaan swasta untuk mengalihkan produksi ke barang-barang manufaktur yang terkait dengan keadaan darurat COVID-19, kemungkinan untuk campur tangan dan untuk sementara waktu menduduki pabrik, unit produksi dan fasilitas perawatan kesehatan swasta atau untuk menyita kesehatan masyarakat terkait barang.

  • Instrumentasi kekayaan intelektual

Mengingat darurat kesehatan yang luar biasa dan tantangan litbang terkait dengan COVID-19, negara-negara telah mengambil langkah-langkah untuk mendorong penggunaan bersama teknologi yang dilindungi IP untuk mempercepat R&D yang efektif dan untuk memfasilitasi produksi massal perawatan, diagnostik, dan vaksin yang diperlukan. Ini termasuk memfasilitasi pemberian lisensi non-sukarela untuk memanfaatkan teknologi yang ada.

Indonesia bisa saja mengikuti beberapa instrument ini sebagai landasan pengambilan kebijkan terkait investasi selama masa pandemi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berlangganan Newsletter Kami !

Dapatkan Artikel Penting dan Wawasan:.