Loading...

Pembelajaran dari Jepang: Mulai Terbenamnya Ekonomi Si Matahari Tebit

Jepang merupakan salah satu negara Industri terbesar di dunia. Sebagai salah satu negara maju di dunia, perekonomian Jepang memang sangat stabil selama lebih dari 20 tahun terakhir. Namun akhir-akhir ini beberapa laporan internasional mulai menyoroti bagaimana keadaan dalam negeri Jepang yang mulai mempengaruhi kinerja ekonomi Jepang saat ini dan jangka Panjang.

Beberapa faktor yang menyebabkan ekonomi Jepang menjadi kurang sehat diantaranya adalah sebagi berikut:

  • Pengangguran yang rendah

Pengangguran yang rendah tidak selalu menghasilkan upah yang lebih tinggi, seperti yang disarankan oleh teori ekonomi konvensional. Jumlah pekerja yang keluar dari pekerjaan yang semakin menyusut membuat perusahaan enggan memberikan insentif yang menarik bagi staff atau calon staff. Hal ini mengakibatkan para pekerja di Jepang kesulitan karena biaya rumah tangga semakin naik, sedangkan peningkatan upah sangat jarang terjadi. Mentalitas “pekerjaan seumur hidup” juga tetap tertanam dalam masyarakat Jepang – yang juga membatasi pertumbuhan pendapatan, karena lebih sedikit pekerja yang mengancam untuk pergi kecuali mereka mendapat kenaikan gaji yang lebih besar.

  • Angkatan yang tua

OECD baru-baru ini memperingatkan bahwa kemakmuran ekonomi masa depan negara itu tergantung pada bagaimana ia mengelola penurunan demografisnya. Populasi Jepang menua dengan cepat dan tidak sebanding dengan angkatan kerja baru yang jauh lebih sedikit. Keluarga-keluarga di negara maju seperti Jepang memiliki anak lebih sedikit daripada di masa lalu, artinya tidak banyak pekerja yang membayar pensiun para pensiunan.

Populasi yang menua diproyeksikan untuk meningkatkan pengeluaran sosial terkait lansia di Jepang oleh 7% dari produk domestik bruto (PDB) selama 40 tahun ke depan.

  • Deflasi berkepanjangan

Siapa yang tidak suka penurunan harga? Ini mungkin tampak seperti berkah, tetapi periode deflasi yang lama dapat mendorong ekonomi menjadi stagnasi. Periode penurunan harga yang berkepanjangan dapat membebani pekerja dan perusahaan. Pertumbuhan upah yang stagnan menjadi berakar, kepercayaan hilang, kesepakatan pembayaran tetap tidak bergairah, perusahaan menjadi lebih enggan untuk mempekerjakan, proses ini berulang. Deflasi juga buruk untuk hutang. Ini karena sementara total pengeluaran dalam suatu ekonomi berfluktuasi, jumlah yang terhutang tidak turun. Setelah bertahun-tahun mengalami deflasi, tumpukan utang bruto Jepang telah menggelembung hingga lebih dari 200% dari PDB, dan akan meningkat menjadi 600% pada tahun 2060 yang mencengangkan jika pemerintah tidak meningkatkan lebih banyak pendapatan.

Tiga faktor di atas menunjukkan bahwa saat ini negara maju seperti Jepang pun memiliki permasalah ekonomi yang pelik. Tapi awal dari penyelesaian masalah adalah dengan memahami apa masalahnya secara menyeluruh sehingga kebijkan yang diambil menjadi lebih tepat sasaran dan efektif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berlangganan Newsletter Kami !

Dapatkan Artikel Penting dan Wawasan:.