Loading...

Perdagangan dan Pembangunan Berkelanjutan: Sekutu atau Musuh

Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan mengakui perdagangan internasional sebagai mesin untuk pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan pengurangan kemiskinan, dan sarana penting untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs). Perdagangan dan Pembangunan Berkelanjutan dibahas dalam Bab 2 dari Agenda 21, dan dalam Bab V dan Bab X dari Rencana Implementasi Johannesburg.

“Pertumbuhan perdagangan meningkatkan kapasitas pendapatan suatu negara, yang merupakan salah satu prasyarat penting untuk mencapai pembangunan berkelanjutan,” kata WTO dalam Forum Politik Tingkat Tinggi PBB 2016 tentang Pembangunan Berkelanjutan. Cukup jelas bagaimana perdagangan dapat mendukung pilar ekonomi pembangunan berkelanjutan. Selama beberapa dekade terakhir, peran penting perdagangan global dalam mengurangi kemiskinan, menciptakan lapangan kerja, dan mendorong pertumbuhan sudah terlihat. Menurut Bank Dunia dan WTO, negara-negara berkembang merupakan 48 persen dari perdagangan dunia pada tahun 2015, naik dari 33 persen pada tahun 2000. Sementara itu, jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan ekstrem berkurang setengahnya antara tahun 1990 dan 2015. Perdagangan membantu menyediakan pekerjaan yang lebih banyak dan lebih baik bagi orang-orang, harga produk yang lebih rendah, dan merangsang pertumbuhan yang diperlukan untuk mengakhiri kemiskinan. Ini sesuai dengan tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) # 1 yang bertujuan untuk memberantas kemiskinan, dan SDG # 8, yang berfokus pada pekerjaan yang layak dan pertumbuhan ekonomi yang inklusif.

Ambiguitas terjadi saat perdagangan dianggap dapat membantu lingkungan. Hubungan antara perdagangan dan lingkungan tentu saja tidak selalu positif. Misalnya, perdagangan pertanian global telah menyebabkan ekspansi pertanian, deforestasi, dan hilangnya keanekaragaman hayati di negara-negara produsen. Ekspor kedelai dan kelapa sawit mendatangkan pendapatan ke negara-negara seperti Brasil, Indonesia, dan Malaysia, tetapi pertanian intensif tanaman ini juga menyebabkan hutan hujan dan perusakan habitat, pertanian yang berlebihan, dan perusakan tanah dan air. (Lihat SDG # 6, yang berfokus pada pengurangan kelangkaan air dan meningkatkan akses ke air bersih, dan SDG # 15, yang bertujuan untuk melestarikan ekosistem berbasis lahan seperti hutan dan lahan basah.)

Perdagangan juga bisa menjadi penghalang untuk memerangi perubahan iklim. Menurut WTO dan PBB, perdagangan terbuka akan meningkatkan produksi industri dan pada akhirnya meningkatkan emisi CO2 ini bertentangan dengan SDGs # 13, yang berfokus pada perlunya aksi iklim.

Jadi bagaimana kita menyimpulkan hubungan perdagangan dan pembangunan berkelanjutan tergantung dari perspektif masing-masing. Karena mengklaim keduanya berjalan harmonis sama sekali agaknya tidak tepat dan menganggap keduanya saling bertentangan juga bukan pendapat yang tepat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berlangganan Newsletter Kami !

Dapatkan Artikel Penting dan Wawasan:.