Loading...

Singapura dan Selandia Baru Inisiasi Deklarasi Perdagangan Untuk Perangi Covid

Pada tanggal 15 April 2020, pemerintah Selandia Baru dan Singapura meluncurkan inisiatif perdagangan baru untuk memastikan konektivitas rantai pasokan dan menghilangkan hambatan untuk daftar produk penting yang mencakup obat-obatan, peralatan medis dan bedah.” Inisiatif ini dibangun berdasarkan persetujuan bersama oleh kedua negara pada bulan Maret, yang kemudian diikuti oleh Kanada, Australia, Chili, Brunei, dan Myanmar. Semua negara berkomitmen untuk menjaga rantai pasokan tetap terbuka dan menghapus segala tindakan pembatasan perdagangan yang ada pada barang-barang penting, terutama pasokan medis, dalam menghadapi krisis Covid-19. Deklarasi ini dinamakan “Declaration on Trade in Essential Goods for Combating the Covid-19 Pandemic”

Deklarasi ini adalah inisiatif yang bersifat terbuka untuk semua negara yang mau bergabung. Beberapa poin penting yang diatur di dalam deklarasi ini adalah:

  • “Menghilangkan semua bea cukai dan semua tugas dan biaya lainnya dalam bentuk apa pun. . . sehubungan dengan semua produk yang tercantum dalam Lampiran I ;
  • Tidak menerapkan larangan atau batasan ekspor. . . sehubungan dengan semua produk yang tercantum dalam Lampiran I ;
  • Mengintensifkan konsultasi dengan maksud untuk menghilangkan hambatan non-tarif pada semua produk yang tercantum dalam Lampiran I dan Lampiran II ;
  • Mempercepat dan memfasilitasi aliran dan transit semua produk yang tercantum dalam Lampiran I dan Lampiran II melalui masing-masing pelabuhan laut dan udara ;
  • Berupaya mempercepat pelepasan produk-produk tersebut pada saat kedatangan [,] termasuk mengadopsi atau memelihara prosedur yang memungkinkan untuk pengajuan dokumentasi impor dan informasi lain yang diperlukan, termasuk manifes, untuk memulai pemrosesan sebelum kedatangan produk ;
  • Menjunjung tinggi Deklarasi ICAO Covid-19, yang diadopsi oleh Dewan ICAO pada tanggal 9 Maret 2020, dan … berupaya memfasilitasi, masuk, transit, dan keberangkatan kargo udara yang berisi pasokan medis penting ”(tautan ditambahkan); dan
  • Berusaha untuk tidak menerapkan larangan atau pembatasan ekspor sehubungan dengan produk yang tercantum dalam Lampiran II, kecuali mereka berada dalam pengecualian yang ditetapkan dalam PUTP 1994.

Pemerintah Indonesia harus mempertimbangkan untuk ikut serta dalam deklarasi ini, karena deklarasi ini akan sangat membatu Indonesia memenuhi kebutuhan dalam negeri akan barang-barang yang sangat penting selama masa pandemic berlangsung. Lampiran I deklrasi ini mencantumkan berbagai item, termasuk vitamin, antibiotik, obat-obatan, vaksin, pembalut, barang-barang farmasi, sabun, cuci dan preparat pembersih, desinfektan, media kultur yang dipersiapkan, sarung tangan bedah, tekstil, gelas laboratorium, sterilisasi, instrumen dan peralatan medis, respirasi terapeutik peralatan, peralatan yang berhubungan dengan sinar-x, dan termometer.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berlangganan Newsletter Kami !

Dapatkan Artikel Penting dan Wawasan:.